MY FOLLOWERS

Thursday, October 30, 2014

Kesihatan - Sindrom Sleeping Beauty: Tidur 22 Jam Sehari!

Kredit kepada: Yahoo Entertainment
Gambar ihsan: Google Images



Assalamualaikum.....

ZzzZZzzZZzzzz.......




Beth Goodier, 20, dari Stockport menderita Sindrom Kleine-Levin juga dikenali sebagai sindrom 'Sleeping Beauty' yang sering membuatkannya tidur selama 22 jam sehari!

Gangguan neurologi yang dihidapinya bermula ketika dia berumur 16 tahun setiap 5 minggu yang memerlukannya mendapat jagaan 24 jam berterusan dan boleh tidur di mana-mana antara seminggu ke 3 minggu. Bila gangguan memuncak dia berasa terganggu dan mahu makan dalam jumlah yang banyak. Apabila dia terjaga, dia masih akan terasa mengantuk, keliru dan tidak berupaya lagi membezakan antara keadaan sebenar dengan mimpi. Kebanyakan orang yang menghidap sindrom ini akan berasa tertekan. Goodier tidak dapat keluar dari rumah keluarganya atau melalui kehidupan di universiti seperti rakan lain kerana masalah ini. Ibunya, Janine juga tidak dapat meneruskan pekerjaannya kerana perlu menjaganya yang seperti budak kecil ketika dia terjaga dan perlukan perhatian khusus. Dia cuba meluangkan masa berkualiti dengan Beth setiap kali dia terjaga.

Dianggarkan sekitar 1000 orang menderita akibat gangguan yang jarang dilihat di seluruh dunia dengan 70% penghidapnya di kalangan lelaki. Adalah masih tidak jelas apakah punca penyebabnya dan penawarnya masih belum ditemui.



KLIK SINI untuk artikel penuh.

Artikel - Quartz Concept SUV Terbaru dari Peugeot

Kredit kepada: Yahoo News
Gambar ihsan: Yahoo News



Assalamualaikum.....


Paris Motorshow 2014 has menjadi medan memaparkan kereta konsep terkini yang adakalanya mengejutkan dan untuk menambahkan lagi kejutan, Peugeot memperkenalkan Quartz Concept SUV yang baru. Quartz melambangkan SUV keluaran Peugeot yang berprestasi tinggi sedia digunakan di masa akan datang dengan bahagian luaran yang menyerlah dan dalaman berciri saloon-based serta lampu LED depan dan belakang, dan spoiler pada bahagian atas bumbung.









KLIK SINI untuk ke pautan berkaitan.


Artikel - Porsche 918 Spyder

Kredit kepada: Yahoo Auto
Gambar ihsan: Yahoo Auto, Google Images

 

Assalamualaikum.....

Kalau kereta jenis Porsche 918 Spyder ini menjadi sebuah kereta idaman, maka tidak hairanlah kalau ia juga dihasilkan dalam sebuah kilang yang mengagumkan dengan segala kelengkapan serba canggih dengan kemudahan kecekapan Teutonic, pemutar skru pintar dan pelbagai lagi. 
















KLIK SINI untuk ke pautan berkaitan.




Sekadar Luahan - Taijutsu: Legacy, Moving On...

Kredit kepada: sensei Zul Imran, ahli smksa (semua)
Gambar ihsan: Owned

 

Assalamualaikum.....
 
Yang akan sentiasa dalam ingatan


Perjalanan kelas taijutsu tidak berakhir di sini meskipun dengan penghijrahan pengajarnya yang sudah lebih 2 tahun menghidupkan kelas ini di sini. Selama terus aktif di sini, banyak yang dikongsikan mengenai seni kombat ini yang bukan untuk dibawa ke gelanggang pertandingan tetapi untuk kegunaan menyelamatkan diri ketika di luar. Bermula dengan teknik gulingan, tangan kosong hingga kepada beberapa senjata, beberapa istilah, kujikiri, kyusho, elemen alam, mengenali seni ini daripada aspek sejarah, sekolah-sekolah ninja dan tokoh-tokoh yang terlibat seperti sensei Toshitsugu Takamatsu, Masaki Hatsumi, sensei Nagato, Tanimura, Hattori Hanzou mahupun Miyamoto Musashi, serta teknik lain yang berkaitan, semuanya sudah disentuh dalam satu pakej lengkap. 

Walaupun pelajaran itu belum habis tetapi kalau terjadilah apa-apa, sudah boleh bawa diri bila berada di luar. Soalan yang sering ditanya dan masih ingat sampai sekarang "Apa yang kau dapat daripada seni ni berbanding dalam karate selama 20 tahun?" Berbeza dengan seni karate yang selama ini banyak bertumpu pada aspek sukan sahaja sebab mahu raih pingat. Kami selaku yang lain yang masih berdiri di sini bersyukur kerana menjadi legasi yang mendapat ilmu seni autentik yang sudah berusia 1000 tahun dan telah digunakan dalam banyak siri peperangan selama ini. Memang diakui ada ahli yang akan datang dan pergi, namun hidup perlu diteruskan, mengajar dan berkongsi ilmu ini juga perlu diteruskan selama mana yang boleh. 

Sebagaimana yang pernah dipesan sebelum ini, dalam setiap teknik taijutsu akan ada lagi yang selepasnya. Dari tangan kosong, kemudian dengan senjata sebelum kembali guna tangan kosong. Bila akan habis? Wallahualam. Sedangkan hakikat ilmu itu sendiri pun memang tidak pernahnya habis sekalipun semua air di lautan sudah habis digunakan menjadi dakwat untuk tulis segala macam ilmu. Inikan pula dengan taijutsu. Seni ini akan terus berkembang dan berkembang. Apa pun, perkara asas yang dipelajari yang terawal dahulu kena dipegang.   

 
Someone is leaving...

Malam ini terasa juga sedih, hilang mood dan seperti ada yang tidak cukup. Sensei yang selama 2 tahun sudah mencurahkan ilmu taijutsu di sini berpindah keesokannya atas arahan pihak universiti. Apa boleh buat selain perlu menerimanya sebagai ketentuan Allah swt. Adalah hikmah di sebaliknya. Mungkin juga ia rezeki buat keluarga dan anak-anak. Wallahualam. Ada juga dititipkan beberapa pesanan dan kami sempat bermaafan dan mohon dihalalkan segala ilmu yang dicurahkannya selama ini untuk kami sebelum beliau berangkat pergi keesokannya. Penulis pun satu masa dahulu begitu juga. Beberapa tahun sesudah lahir, penulis sekeluarga berpindah. Membesar dan bersekolah di negeri orang selama 15 tahun sebelum kembali semula ke sini mengikuti keluarga yang turut berpindah. Selama tempoh itu, bayangkanlah sendiri berapa ramai kawan yang kita sudah ada. Berapa banyak perkara yang seronok kita sudah rasa. Bermacam pengalaman sudah ditimba. Tanpa kita sedar, itu semua sudah jadi melekat bersama diri kita sampaikan terasa seperti tidak mahu pindah. Kemudian, tiba-tiba perlu berpindah pula. Mahu atau tidak, terpaksa juga ikut. Terasalah juga ketika itu macam ada guruh kilat petir ribut taufan sabung menyabung dalam telinga. Terkedu seribu bahasa. Adoii.. sakitnya tidak terkata. Terpaksa juga redha walaupun sedih untuk tinggalkan itu semua. Itu cuma permulaan, lama kelamaan nanti akan baiklah semuanya. Bila sudah mula bercampur dengan orang di sekeliling, dapatlah kita kenal dengan orang baru, akan dapat kawan baru dan pelbagai pengalaman baru lagi. Lainlah pula kalau jadi macam sesetengah orang, sudah pindah ke negeri lain yang bukan tempat kelahirannya kemudian terus bermastautin tanpa pindah-pindah lagi. Tiadalah lagi kerisauan mahu angkut barang masuk dalam lori dan sebagainya.


 

Kini, penulis akan ambil alih sepenuhnya tugas yang pernah digalas bersama sebelum ini iaitu mengajar dan mencurahkan ilmu yang ada, agar kelab ini terus dihidupkan dan dapat terus berlatih dan berlatih selama yang boleh. Terus terang, atas apa yang pernah dicurahkan sebelum ini, penulis terasa sangat terhutang budi dan berterima kasih. Dipanjatkan kesyukuran kepada Allah swt kerana mempertemukan kami sebagai kawan, guru dan murid dalam satu ikatan ukhuwah yang baik ini. Untuk itu penulis mendoakan semoga ikatan ukhuwah ini berterusan walaupun sudah tinggal berjauhan, seperti juga kawan-kawan lain yang penulis kenali sejak dari zaman budak-budak dahulu lagi. Semoga ilmu yang dipelajari dan diamalkan ini dibalas dengan ganjaran kebaikan dan pahala yang berterusan. Amiiinn...

Atas ketentuan Allah swt juga, kalaulah bukan kerana satu panggilan telefon dibuat ke kelab lama dahulu, yang menjadi titik permulaan semua ini, penulis tidak akan dapat sambung berlatih lagi (walaupun kini sudah tidak bersama kelab lama itu lagi). Kalau bukan kerana keputusan yang penulis ambil ketika itu, kami tidak akan bertemu. Maka tidak akan adalah ilmu-ilmu dari aliran Shito-ryu, maka tiadalah juga pengalaman kumite serba baru, tiadalah serba sedikit ilmu dari aliran Kyokushin, dari kobudo, tiadalah ilmu kombat dan randori, tiadalah juga kawan-kawan dari aliran lain, tiadalah juga pengalaman berlatih sebelah malam, tiadalah pengalaman melepak sambil berborak sampai lewat malam dan awal pagi, tiadalah kedengaran pelbagai cerita menarik dan gelak ketawa, tidak merasalah pengalaman kena marah sampai sakit hati dan sakit jiwa dan seumpamanya, tiadalah pengalaman hadiri kejohanan, tiadalah pengalaman sakit kena humban dan cedera dilibas senjata, tiadalah pengalaman berlatih dalam hujan, tiadalah pengalaman berbuka puasa bersama, tiadalah juga pengalaman jadi pengadil pertandingan, tiadalah juga ilmu pengurusan kelab, tiadalah juga pengalaman tengok wayang bersama ahli kelab, tiadalah juga perkongsian ilmu-ilmu berharga yang dipelajari daripadanya di blog ini, banyak lagi dan yang paling berharga dan satu-satunya - ILMU TAIJUTSU.

Penulis teringat juga, ada masanya bila kena marah dan sampai satu masa sudah tak dapat tahan lagi, maka kawan lain jugalah yang dicari untuk mengadu dan luahkan apa yang terbuku. Ada yang jadi geram, ada yang sedih sampai kita pula yang ditanya "Kenapa la tak tinggalkan jer kawan macam tu?" Penulis cuma diamkan sahaja walaupun sudah ditempelak beberapa kali. Sebabnya; dia masih seorang kawan. Geram nak maki? Pun ditahan juga. Bukan tidak mahu diluahkan, tetapi ditahan juga sebab teringatkan nasihat yang diterima daripada seorang deejay radio sebelum ini. Nasihatnya, janganlah didoakan yang buruk-buruk sebab Allah swt tidak akan makbulkannya. Mohonlah sesuatu yang lebih baik daripada itu sebab katanya dia juga akan lakukan perkara yang sama. Diceritakan juga pengalamannya yang berkaitan buat renungan penulis. Justeru, dalam solat, penulis putuskan untuk doakan sahaja semoga semuanya baik-baik sahaja walaupun ketika itu hati terasa pedih tidak terkata. Alhamdulillah, kini terasa segala doa itu sudah dimakbulkan. Walaupun sedih atas perpindahannya, hati tetap terasa lapang dan lega atas perkara ini.  

 

Mengenai karate, bukanlah bermakna ditinggalkan terus. Selaku orang lama, kami masih menghargai pelajaran dalam seni ini kerana di sinilah kami bermula dalam arena seni beladiri sebelum melangkah mengenali seni taijutsu dan yang lainnya. Pun begitu, bila sudah jadi tenaga pengajar, banyak rujukan perlu dibuat untuk ditambah sebagai ilmu untuk ahli, seperti bunkai dalam kata. Kena tengok juga kalau teknik itu 'dihabiskan' atau sebaliknya. Kena tetap tambah lagi daripada yang sudah sedia ada.   

Dalam taijutsu, teknik akan sentiasa dihabiskan, lawan juga akan dihabiskan! Hidup akan diteruskan!  



Arigato gozaimasu, sensei.
Selamat bertugas dan selamat maju jaya.
Jasamu akan kami kenang  :-)   


Sekadar Luahan - Taijutsu: Leg Takedown!

Kredit kepada: sensei Zul, ahli (Tinko, Nana, Dini, Asiah, Aliff)
Gambar ihsan: Google Images



Assalamualaikum.....

Untuk lakukan teknik ini, mula-mula sekali kenalah belajar teknik-teknik ukemi (jatuhan).

Antaranya:
Jatuhan depan (dari berdiri tegak dan dari posisi rendah paras mencangkung):-
Dua tangan bentuk segitiga, dua kaki lurus
Dua tangan bentuk segitiga, salah satu kaki lipat
Dua tangan bentuk segitiga, salah satu kaki tendang ke belakang
Kemudian terus dengan gulingan ke depan

Jatuhan belakang:-
Dua tangan sisi, salah satu kaki tendang ke depan (asas sebelum teknik kuruma)
Kemudian terus dengan gulingan ke belakang

Jatuhan sisi:-
Satu tangan dan satu kaki depan (ikut sisi jatuhan sebelah mana)





Asasnya, ada 2 cara yang sudah dipelajari iaitu tarik dari depan dan tarik dari sisi (sokuho). Kalau cara tarik dari depan (lihat rajah di atas) lawan datang rempuh dari depan tangkap kedua-dua kaki, tarik dan lawan jatuh terlentang. Disusuli dengan groundfighting.

Untuk atasinya, bila lawan datang rempuh, jatuhkan badan ke depan (atas belakangnya). Biar lawan yang jatuh tersembam.

Sekadar Luahan - Taijutsu: Kilas Dengan Shuriken

Kredit kepada: -
Gambar ihsan: Google Images


Assalamualaikum.....




Asasnya semua teknik kena belajar dahulu untuk dilakukan secara tangan kosong. Kemudian, barulah belajar lakukan teknik berkenaan dengan senjata berlainan. Kiranya semua teknik tangan kosong boleh digunakan bersama senjata. Apa sahaja. Sebelum ini dalam kelas kami sudah pelajari beberapa teknik dengan hanbo, tanto dan senban shuriken. Untuk latihan, kami gunakan shuriken getah bukannya besi. Kami lakukan teknik ini bersama 5 teknik asas yang kami telah pelajari di kelas yang terawal dahulu. Sebenarnya banyak lagi cara. Setiap cara akan ada lagi variasinya. Lain senjata, lain caranya. Itu belum lagi disertakan dengan sanshin no kata (elemen). Tidak mengapalah, pergi ke tahap asas dahulu. Dalam situasi ini, bila orang pegang kolar baju dan kita pegang shuriken:

Omote gyaku + shuriken
Ura gyaku + shuriken
Oni kudaki + shuriken
Musha dori + shuriken
Ganseki nage + shuriken


Omote gyaku + shuriken:
Sebelah tangan pulas biar dia terbongkok ke belakang, sebelah tangan lagi toreh lawan dengan shuriken. Kaki sauk kaki lawan dan jatuhkannya terlentang.

Ura gyaku + shuriken
Sebelah tangan pulas biar dia terbongkok ke depan, sebelah tangan lagi tikam lawan dengan shuriken. Tolak lawan biar jatuh tersembam, selebihnya gunakan shuriken untuk toreh lawan seperti pisau.

Oni kudaki + shuriken
Sebelah tangan tangkap tangan lawan biar terlipat ke atas, sebelah lagi toreh badan lawan, kemudian terus gunakan kedua-dua tangan pegang tangannya dan sauk kakinya biar jatuh terlentang. Teruskan tindih lawan dengan lutut dan lakukan serangan susulan. 

Musha dori + shuriken
Sauk dan kunci lengan lawan sampai dia terbongkok ke belakang dengan sikunya ke atas, sementara tangan sebelah lagi toreh badannya dengan shuriken. Kemudian jatuhkannya biar terlentang dan buat serangan susulan.

Ganseki nage + shuriken
Kilas lengan lawan (shuriken dalam tangan ini) dan sauk kakinya. Tolak badannya ke depan biar tersembam sekaligus dengan tikaman shuriken pada belakang bahu lawan. Susuli dengan serangan shuriken pada badan lawan.


Kalau kita tangan kosong dan lawan pegang shuriken, tengok keadaan serangan. Gunakan teknik tangan kosong yang telah dipelajari.

P/S: Takde gambar, macam mana nak jelas? Senang jer.. pi jumpa tok guru dia...hahaha