MY FOLLOWERS

Wednesday, March 18, 2015

Sekadar Luahan - Sejarah Berkaitan Hanbojutsu

Kredit kepada: sensei Zul Imran, ahli (smksa)
Gambar ihsan: Google Images

 

Assalamualaikum.....


Kukishinden Ryu Hanbojutsu




Peperangan sebagaimana direkodkan dalam Nihon Shoki dan Kojiki berlaku sekitar abad ke-8 SM. Putera Yamato Takeruno Mikoto merancang untuk mengalahkan seorang pahlawan berani ketika itu iaitu Izumo Takeru. Putera Yamato pergi melawat pahlawan berkenaan dan bersalaman dengannya sebagai tanda persahabatan dan niatnya yang baik. 

Putera Yamato kemudian mengajaknya mandi bersama bagi mencari peluang kalau dapat bercakap mengenai strategi peperangan. Ketika mereka mandi, salah seorang orang gaji Putera itu terus menjalankan rancangannya dengan menukarkan pedang Izumo dengan pedang kayu akagashi (red oak) yang seakan sama. Dalam istilah ninjutsu, dia menggunakan teknik dipanggil “mokoton no jutsu” (teknik menggunakan kayu). Putera itu dan Izumo masing-masing menghuraikan strategi kombat. Seorang akan ceritakan mengenai pertempuran lalu dan bagaimana dia memenanginya menggunakan teknik itu dan ini, manakala yang seorang lagi akan kata teknik sekian sekian adalah lebih baik. Dalam keadaan ini, Putera Yamato akan mengheret Izumo dalam ujian konfrontasi secara fizikal. Mereka keluar dari tempat mandian dan berlawan. Izumo yang tidak perasan dengan rancangan yang telah dijalankan oleh Putera Yamato melibasnya dengan pedang kayu dan bukannya dengan pedang besi miliknya. Pedang besi milik Putera pula patah dalam pertembungan ini dan Putera itu dikalahkan. Melalui cara ini yang penuh tipu muslihat dan kelicikan, menggunakan pedang kayu untuk mengalahkan lawan yang asalnya menggunakan pedang besi. 





Pada tahun 1339, kisah lain berkaitan kemungkinan asal usul senjata hanbo dan menjadi salah satu teori asal usul hanbo direkodkan dalam satu jurnal peperangan Jepun (Senki). Pada bulan Januari tahun ke-3 Engen (1336-39), Ashikaga Takauji dan angkatan tenteranya menyerang Kyoto yang dipertahankan oleh Yuuki Chikamitsu dan angkatan tenteranya. Salah seorang orang gajinya, Ookuni Taro Takehide bertarung dengan “Gooketsu” dari tentera Ashikaga. Ookuni menggunakan tachi sepanjang 3 kaki. Dengan berdiri “Hira no Kamae” dengan kayu pada sebelah tangannya, dia mengumpan lawan untuk menyerang. Dengan rasa marahnya terhadap keberanian Ookuni, Gooketsu mengangkat tachi-nya dan cuba membelahnya menjadi dua. Dengan tenang, Ookuni bergerak dengan kaedah taihenjutsu mengelak serangannya dan menekan kayunya ke bahagian perisai Gooketsu dan membuang perisainya. Dia kemudian menyerang balas atas kepala Gooketsu membuatkan tengkoraknya retak.





Artikel - Aurora Merah Jambu

Kredit kepada: Yahoo News
Gambar ihsan: Yahoo News



Assalamualaikum.....




Beberapa jurufoto tempatan berjaya merakamkan fenomena aurora ini di langit New Zealand iaitu di Dunedin sekitar jam 2 pagi waktu tempatan. 



KLIK SINI untuk ke pautan berkaitan.



Artikel - The Pirate Bay Diserbu dan Ditutup

Kredit kepada: Yahoo News
Gambar ihsan: Google Images


Assalamualaikum.....

Lanun yang tumpas...

 
Apa, ko ingat ko terer??


Polis Sweden telah menyita server komputer hos kepada laman perkongsian The Pirate Bay yang menjadikan laman terkenal itu ditutup, kata pihak berkuasa Sweden. Menurut agensi, serbuan berkenaan diadakan pada sebelah pagi di sebuah bilik server di Stockholm sebagai sebahagian daripada siasatan pelanggaran hakcipta.

"Di masa akan datang, banyak lagi kaedah siasatan akan digunakan termasuk menyoalsiasat individu berlainan," katanya dalam satu kenyataan.

Laman The Pirate Bay yang mula ditubuhkan pada 2003 membenarkan pengguna mengelak daripada membayar caj hakcipta dan berkongsi muzik kegemaran mereka selain filem dan pelbagai fail lain menggunakan teknologi bit torrent atau pautan secara peer-to-peer yang ditawarkan oleh laman berkenaan.

Mahkamah Sweden telah mengenakan hukuman penjara dan denda yang berat kepada pengasasnya Carl Lundstroem, Fredrik Neij, Gottfrid Svartholm Warg dan Peter Sunde.

Dalam kenyataannya di blog, Sunde berkata dia percaya laman berkenaan telah tersasar dari matlamat asalnya.



Sumber asal kerja lanun....


Artikel - Salasilah Keturunan TGNA

Kredit kepada: The Pena
Gambar ihsan: The Pena



Assalamualaikum.....








Kalau sebelum ini hanya tahu serba sedikit mengenai salasilah keturunan tokoh-tokoh tertentu, kali ini baru tahu mengenai seorang tokoh yang begitu dihormati dan disegani. Meskipun kini beliau telah tiada, namun namanya masih tetap diingati sebagai seorang tokoh yang tinggi ilmu agamanya dan begitu dihormati. Semoga beliau ditempatkan bersama golongan soleh dan terus mendapat rahmat daripada Allah s.w.t.



KLIK SINI untuk ke pautan berkaitan.



Artikel - Islam Itu Tinggi Nilainya.....

Kredit kepada: FB
Gambar ihsan: Google Images



Assalamualaikum.....




"Islam itu tinggi dan tiada yang lebih tinggi darinya" - (HR. Ad-Daraquthni, al-Baihaqi - dinilai sahih oleh al-Albani)

"Hai orang-orang mukmin, jika kamu memBELA (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu." - (QS:47. Muhammad,7)

“Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang telah bercerai-berai dan berselisih pendapat sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas dan mereka yang bersifat demikian, akan beroleh azab seksa yang besar.“ - (QS:Ali Imran [3]:105)

Hari ini kita semua belajar dan mengagung-agungkan pendidikan, budaya dan cara hidup barat. Sebahagian dari kita sudah tidak sama sekali dapat melihat rasional kebaikan sistem Islam itu sendiri. Hati kita telah menjadi keras sekeras batu untuk menerima kehebatan kaedah dan manual agama kita sendiri atas kejahilan yang sengaja ditanamkan ke jiwa kita itu.

Pada masa yang sama kita semua tahu yang ilmu Islam telah dicuri dalam Perang Salib dan masih terpisah dari kita sampai sekarang.

Hari ini telah kuat tertanam dalam minda dan mentaliti orang kita bahawa segala yang maju dan kuat itu milik barat. Segala yang dari barat itu baik. Sesungguhnya kita semua lupa apa itu sebenar-benarnya kemajuan dan kehebatan sebuah ketamadunan, yang telah berasas di MADINAH.

Jika Adam yang diturunkan ke dunia dalam keadaan terlanjang itu dahulunya 'kuno'. Allah berikan PAKAIAN agar Adam kelihatan maju. Itulah SISTEM yang harus diPAKAI. Cara berpakaian itu juga adalah sebahagian dari sistem itu.

Penduduk Asli (asal) Amazon yang kuno itu masih telanjang, bercampur baur lelaki dan wanita dan bebas bersenggama macam haiwan sampai sekarang. Mereka itulah pengamal demokrasi semulajadi. Tiada siapa boleh sekat siapa. Kita semua tahu dan boleh terima pula itu sebagai kemunduran..!

Untuk maju, lalu Allah anjurkan manusia berpakaian agar kelihatan sopan dan bertamadun. Allah suruh kita tutup apa yang perlu ditutup. Perkahwinan dan kehidupan bersosial juga diatur dengan sistematik.
Hari ini, barat terbalikkan keadaan itu semuanya dan kita semua ikut jadi pak turut.

Wanita Islam kini ikut bogel dan separuh bogel di khalayak ramai. Yang berpakaian pun masih macam terlanjang. Manusia digalakkan menuntut kebebasan semaunya. Ikut suka nak pakai apa, nak bersenggama dengan siapa dan tidak kira di mana sahaja; di tepi jalan, tepi pantai, taman bunga, tangga supermarket, dalam kereta, dalam tandas, dalam surau, dalam kelas, semuanya terjadi ikut suka.. tanpa segan silu.

Yahudi, Nasrani, Auz dan Hazraj di Yathrib dahulunya berpecah belah dan bermusuhan. Dengan sistem politik Islam, mereka berjaya disatukan. Itulah tamadun Islam di Madinah. Mereka hidup bersatu hati dan saling bekerjasama penuh kasih sayang dengan berbekalkan satu faham.

Hari ini demokrasi tajaan barat menjerat kita untuk saling berbalah, saling menfitnah, berpecah belah dan berbunuhan. Sistem itu sendiri tidak mungkin membolehkan berlakunya satu PENYATUAN secara global, walhal kita tahu Islam itu agama PENYATUAN. Setiap diri dan kelompok menuntut kebebasan sebebasnya macam jahiliyah, macam haiwan dan orang asli Amazon.

Ironinya, kita semua masih memandang dan menganggap itulah KEMAJUAN. Habis golongan ulamak, tok tok lebai dan muslimah berpurdah yang Allah dan rasul perintah untuk diam berhijab di rumah pun ikut terjerit jerit melaungkannya. Yang memang jahil dan sukakan kebebasan hidup apatah lagi...

Demikian juga dalam bidang theologi, sosiologi, ekonomi dan sebagainya. Jika kita masih mengharapkan semuanya diperolehi dari barat dan tidak berani menggali sendiri, sampai bila pun kita akan terus bergantung harap dengan mereka... Ya, mereka di atas dan kita tetap di bawah.

LALU BILAKAH ISLAM DAN MUSLIM ITU BOLEH JADI "LEBIH TINGGI" DAN "LEBIH BAIK' DARI MEREKA SEPERTI HADIS DI ATAS?

QS: 57. Al Hadiid 16. "Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka menZIKIRKAN Allah dan kepada kebenaran yang telah turun, dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi KERAS. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang FASIK".

QS: 6. Al An'aam 43. "Maka mengapa mereka tidak memohon dengan tunduk MERENDAHKAN DIRI ketika datang SIKSAAN Kami kepada mereka, bahkan hati mereka telah menjadi KERAS, dan syaitanpun menampakkan kepada mereka KEBAGUSAN apa yang selalu mereka kerjakan

TELAH LAMA KITA MENGABAIKAN KEBENARAN DAN CUKUP LAMA KITA TERSIKSA. NAMUN MASIH TIDAK MAHU MENGALAH, MASIH MENGAKU PANDAI DAN MAHU TERUS GUNA CARA KITA. SUNGGUH HATI KITA TELAH KERAS MEMBATU. INILAH HAKIKAT KEFASIKAN, KEMUNAFIKAN KITA YANG MELETAKKAN KITA DI KERAK API NERAKA.

QS:4. An Nisaa' 145. "Sesungguhnya orang-orang munafik itu (ditempatkan) pada tingkatan yang paling bawah dari neraka. Dan kamu sekali-kali tidak akan mendapat seorang penolong pun bagi mereka."



WARGA PRIHATIN.

Sekadar Luahan - Taijutsu: Panjat-panjat, Atasi Ketakutan Itu...

Kredit kepada: sensei zul, ahli (di SMKSA)
Gambar ihsan: Owned



Assalamualaikum.....


Bukan tinggi sangat pun!


Sebelum ini kami pernah belajar gulingan sebagai kaedah melepaskan diri. Pada tahap yang lebih tinggi (advance), kami belajar untuk menggunakannya selepas berpijak pada batang pokok (selepas satu jarak larian) dan terjun dari pokok (bergayut). Sesi latihan tahun lalu ada dirakamkan dalam video dan boleh juga ke pautannya DI SINI.

Asalnya memang tidak bercadang untuk membuka topik ini, namun dibuka juga atas permintaan dari ahli lama. Untuk sesi petang ini, kaedah larian dan pijak batang pokok tidak dapat dilakukan kerana kawasan yang digunakan tahun lalu sudah dibangunkan menjadi gelanggang bola jaring. Untuk mengelakkan sebarang kecederaan atau perkara yang tidak diingini, maka penulis meletakkan sedikit had ketinggian untuk dipanjat. Ia seperti dalam paparan grafik yang tidak berapa cantik ini :-)  Kepada ahli baru, penulis hanya benarkan pada dua had ketinggian paling bawah sahaja (pokok sama, garisan merah dalam foto)

 

Pun begitu, hasilnya dapatlah dilihat ada di antara ahli baru yang tidak dapat melakukannya walaupun pada tahap bawah! Baru sahaja pijak atas dahannya, kemudian sudah turun. Beberapa kali dibuat pun, masih belum lepas. Begitu juga dengan lompatan dari atas bangku pada sesi minggu sebelum itu. Tidak jelas apa sebenarnya yang perlu ditakutkan pada ketinggian itu.


Tak percaya?! Betuuuuull!! Penulis lihat sendiri depan mata!